18.4 C
New York

Mengenal Sejarah Berdirinya Tokopedia Hingga Melantai Di Bursa Efek Indonesia

Published:

– Berbelanja online menjadi salah satu bagian yang tak terlepaskan dari masyarakat. Terlebih lagi semakin banyaknya muncul marketplace, membuat pengguna internet semakin dimudahkan berbelanja online.

Salah satu e-commerce terbesar asal Indonesia yang baru saja melantai di Bursa Efek Indonesia (BEI) yaitu Tokopedia. Siapa yang tak kenal e-commerce dengan logo dan dominan warna hijau ini.

Sejak kemunculannya mulai tahun 2009, Tokopedia terus mengembangkan inovasinya dalam bidang ekonomi digital dan terus memberikan kemudahan masyarakat dalam berbelanja dan bertransaksi secara online.

Kesuksesan Tokopedia tentu tak terlepas dari William Tanujaya, founder sekaligus CEO PT Tokopedia yang membangunnya hingga bertransformasi menjadi perusahaan rintisan (startup) berstatus Unicorn.

William Tanujaya dan Leontinus Alpha Edison

DOK. GoTo CEO GoTo Andre Soelistyo (paling kanan) dan CEO Tokopedia William Tanuwijaya (kedua dari kiri) bersama Menteri Perdagangan RI Muhammad Lutfi.

William Tanujaya, pria kelahiran Pematang Siantar, Sumatera Utara 11 November 1981 ini merupakan sosok dibalik berdirinya e-commerce Tokopedia.

Awal munculnya idenya dimulai saat ia baru saja menyelesaikan kuliah pada tahun 2003 di Universitas Binus jurusan teknik informasi.

Adapun perjalanan karir sebelumnya adalah bergabung di beberapa perusahaan seperti TelkomSigma dan Sqiva Sistem, setelah sebelumnya bekerja sebagai pengembang Game di Bolehnet.

Selanjutnya pada 2006, ia melanjutkan karir sebagai IT & Business Development Manager di Indocom Mediatama. Saat itulah muncul ide untuk mendirikan perusahaan internet, hingga pada 2009 tercetuslah untuk membuat situs web perdagangan elektronik Tokopedia.

Untuk mewujudkan ide tersebut, ia mengajak rekannya Leontinus Alpha Edison untuk bergabung mendirikan Tokopedia. Saat ini Leontinus Alpha Edison pun menjabat sebagai Vice Chairman / Co-Founder PT Tokopedia.

Perjalanan Tokopedia

Setelah mantap bersama rekannya Leontinus Alpha Edison untuk mengembangkan Tokopedia, keduanya pun memulai bisnis ini dengan awal mulai bisnis C2C marketplace. Tercetus pada 6 Februari 2009, Tokopedia kemudian diresmikan pada 17 Agustus 2009.

Pada tahap awal, PT Tokopedia mendapatkan pendanaan awal dari PT Indonusa Dwitama. Hingga pada 2016, Tokopedia mengembangkan produk teknologi finansial yang terdiri dari dompet digital, investasi terjangkau, kreditinya. modal bisnis, produk proteksi, dan lain sebagainya.

Berlanjut pada tahun 2017, Tokopedia meluncurkan produk Deals yang membantu masyarakat Indonesia untuk mendapatkan penawaran terbaik dari delapan kategori.

Tahun 2019, Tokopedia mulai mengembangkan sayap dengan meluncurkan jaringan Gudang Pintar bernama TokoCabang di tiga kota yaitu Jakarta, Bandung, dan Surabaya.Gudang ini bertujuan untuk membantu para penjual di marketplace dapat memenuhi pesanannya.

Pada tahun yang sama, Tokopedia juga meluncurkan Tokopedia Salam yang membantu pengguna untuk menemukan produk halal dengan mudah. Hingga pada tahun 2020, Tokopedia berlanjut meluncurkan Tokopedia Jasa.

Pendanaan

Pada pendanaan awal, Tokopedia menerima pendanaan awal dari PT Indonusa Dwitama pada tahun 2009.

Hingga pada tahun – tahun berikutnya, Tokopedia kembali mendapatkan suntikan dana dari pemodal ventura global seperti East Ventures pada tahun 2010, Cyber Agent Ventures tahun 2011, Netprice tahun 2012, dan Softbank Ventures Korea pada tahun 2013.

Pada tahun 2014 Tokopedia berhasil menjadi perusahaan teknolohi pertama di Asia Tenggara yang menerima investasi sebesar 100 juta dollar AS atau sekitar Rp 1,2 triliun dari Sequoaia Capital dan Softbank Internet and Media Inc SIMI).

April 2016, Tokopedia kembali mendapatkan ivestasi sebesar 147 dollar AS atau sekitar Rp 1,9 triliun, hingga Agustus 2017 Tokopedia menerima investasi sebesar 1,1 miliar dollar AS dari Alibaba yaitu perusahaan e-commerce raksasa asal Tiongkok.

Berlanjut pada Desember 2018, Tokopedia kembali mendapatkan pendanaan senilai 1,1 miliar dollar AS atau sekitar Rp 16 triliun dari sejumlah investor di mana seri pendanaan tersebut dipimpin oleh Softbank Vision Fund dan Alibaba Group. Hingga kemudian Tokopedia mencapai valuasi 7 miliar dollar AS atau sekitar Rp 102 triliun.

Pencapaian tersebut yang kemudian menjadikan Tokopedia menjadi perusahaan rintisan (startup) berstatus unicorn. Unicorn sendiri merupakan sebutan yang biasa digunakan untuk startup yang memiliki nilai valuasi perusahaannya melampau 1 miliar dollar AS setara dengan Rp 14 triliun.

GoTo

/ Galuh Putri Riyanto Tangkapan layar CEO Group GoTo Andre Soelistyo saat hadir di acara bertajuk Due Diligence Meeting & Public Expose dan Konferensi Pers Penawaran Umum Perdana Saham GoTo, Selasa (15/3/2022).

17 Mei 2021 merupakan fase bersejarah bagi kedua startup terbesar di Indonesia yaitu Gojek dan Tokopedia yang resmi merger di bawah payung grup yang diberi nama GoTo.

Adapun per Desember 2020, grup tersebut telah memiliki lebih dari 2 juta mitra driver, lebih dari 11 juta mitra usaha (merchant), dan lebih dari 100 juta pengguna aktif bulanan, serta berkontribusi 2 persen terhadap total Produk Domestik Bruto (PDB) Indonesia.

Grup GoTo juga disokong oleh sejumlah investor besar dari dalam dan luar negeri, termasuk Alibaba, Astra International, Facebook, Google, KKR, Visa, Telkomsel, serta Tencent dan Temasek.

Resmi melantai perdana IPO di Bursa Efek Indonesia (BEI)

11 April 2022 PT GoTo Gojek Tokopedia Tbk (GoTo) resmi melantai perdana atau initial public offering (IPO) di Bursa Efek Indonesia. Harga saham GoTo pun ditetapkan pada harga Rp 338 per lembar saham.

Total saham GoTo yang dicatatkan di BEI adalah sebanyak 1,18 triliun saham. Rincian saham tersebut terdiri dari 1.082.912.477.886 saham pendiri Seri A, 10.264.665.616 saham Saham Treasuri Seri A, 50.571.730.000 saham Saham Pendiri Seri B, dan 40.615.056.000 saham Penawaran umum kepada masyarakat untuk Seri A.

Berdasarkan total sahamnya, kapitalisasi pasar GoTo diperkirakan mencapai Rp 400,31 triliun. Angka tersebut menjadikan GoTo sebagai perusahaan teknologi dengan kapitalisasi pasar terbesar keempat di BEI.

Related articles

spot_img

Recent articles

spot_img